Friday, October 28, 2011

Cinta itu ibarat menunggu bas

Cinta itu ibarat menunggu bas..

Bila bas tu datang, kita nengok bas tu dan kita kata pada diri sendiri, "Eee... penuhnya... tak de tempat duduk." Jadik, kita katakan pada diri sendiri, "Saya akan tunggu bas yg lain." kita pun biarkan bas tu berlalu dan meunggu pulak bas yg lain.



Kemudian, datang pulak bas yg kedua.
kita tengok bas tu dan kitaakan cakap, "Eee... bas ni buruk sgt... mesti tak selesa. Dan mungkin bas ni akan rosak kat tengah jalan." Jadi, kita pun biarkan bas buruk tu berlalu dan bercadang untuk tunggu bas yang seterusnya.



Setelah beberapa ketika, datang lagi sebuah bas.

Bas yg datang tu kosong, tak penuh dan tak seburuk bas yg tadi tapi kali ni kita kata, "Emmm... tak de air-cond... cuaca pulak panas. Lebih baik kita tunggu bas yg lain." Dan sekali lagi kita biarkan bas tu berlalu dan bercadang utk menanti bas yg seterusnya.



Tiba-tiba awan mula gelap, cuaca semakin mendung dan baru kitaperasan yg kita pula dah terlambat rupanya. kitamula panik dan terus naik bas yg datang ketika itu, walaupun bas itu tak sebegitu sempurna.



Dan kemudian barulah kita sedar bahawa... kita dah naik bas yg salah. Jadi, selama ni kita dah membazir banyak masa dan wang untuk menunggu apa yg kita nak.

Walaupun yg datang tu adalah bas yang berair-cond, adakah kitadpt pastikan bahawa bas tu tak akan rosak di tengah jalan atau mungkin bas tu tak terlalu sejuk untuk kita?

Jadi, mengingini apa yg kita idamkan tu memang tak salah. Tapi, tak salah juga kalau kita sanggup memberi satu peluang pada orang lain, kan?

Sekiranya kita dapati "bas" itu tak sesuai dengan kita, apa yg perlu kita lakukan hanya tekan loceng dan turun daripada bas tu.

Tapi... saya pasti kita semua tentu ada pengalaman yg macam ni. kita nampak sebuah bas datang (tentulah bas yg kita nanti-nanti kan), kita tahan bas tu tapi pemandu bas tu pulak buat tak faham dan pura-pura buat tak nampak kita dan terus berlalu tinggalkan kita!

... .Bila ada bas yang lalu melintasi kita macam tu, apa yang patut kita lakukan ialah meneruskan perjalanan! Bodoh sebenarnya untuk mengejar bas tu sebab setiap kali, kita akan terjatuh dan menyakiti diri kita sendiri.

Jadi, bercinta tu adalah ibarat menunggu bas, sama ada kita nak naik dan beri peluang pada bas tu... semuanya terpulang pada diri kita. Dan bila kita berjalan, kita sebenarnya cuba melarikan diri daripada cinta!

For today...Pendam


Aku yang mengejar bayang cinta kian terbiar

terpendam kata tak terungkap selamanya

Pedihnya hanya aku yang merasa
mahu memilikinya

aku hanya hamba cinta

bisik hatiku lepaskan dirinya

sungguh aku tak bisa

biarlah aku sendiri
tanpa kasih di hati
aku tak mampu pertahankan lagi
cinta yang menyakiti
biarlah aku pergi
tiada hampa di hati


Pedihnya hanya aku yang merasa
mahu memilikinya

aku hanya hamba cinta

bisik hatiku lepaskan dirinya

sungguh aku tak bisa

biarlah aku sendiri
tanpa kasih di hati
aku tak mampu pertahankan lagi
cinta yang menyakiti
biarlah aku pergi
tiada hampa di hati


aku yang mengejar bayang cinta



Firefly out

0 comments:

Post a Comment